KHAZANAH ISLAM

Viral Ada Perempuan di Baris Terdepan Saat Salat Id di Pesantren Al Zaytun, Ini Reaksi MUI

0

Indramayu, telepastinews.com – Majelis Ulama Indonesia (MUI) bereaksi dan angkat bicara terkait viralnya pelaksanaan salat Idulfitri 1 Syawal 1444 Hijriah di Pondok Pesantren Al Zaytun, Indramayu, Jawa Barat, Sabtu (22/4/2023) lalu.

MUI menilai, pelaksanaan salat Ied Al Zaytun berbeda dengan yang dicontohkan Rasulullah.

Sekretaris Majelis Ulama Indonesia (MUI) Jawa Barat, Rafani Achyar mengatakan, wanita mestinya ditempatkan di belakang saat salat berjamaah dengan pria.

Rafani menjelaskan bahwa hal ini bukan berarti tidak menghormati atau memuliakan perempuan. Namun hal ini harus dilakukan karena salat harus berdasarkan contoh-contoh Rasul.

Rafani juga menyatakan bahwa jika perempuan salat di depan, hal ini akan mengganggu konsentrasi laki-laki yang sedang salat. “Juga banyak gangguan lain yang mungkin terjadi jika perempuan ditempatkan di depan. Macam macam, ” ungkap dia, Senin (24/4/2023).

Dia juga mempertanyakan contoh praktek salat berjamaah di Al Zaytun, di mana imam juga seolah memiliki pengawal.

Menurut Rafani, salat adalah saat di mana manusia menghadap Allah SWT, sehingga tidak ada lagi rasa ingin dikawal atau dilebihkan. Pada unggahan Al Zaytun juga tampak shaf salat yang berjarak. Pasahal saat ini kondisi pandemi sudah aman, sehingga tidak lagi harus berjarak. Sehingga aturan salat harus rapat dan kembali kepada aturan.
Selain itu, Rafani juga menyoroti tentang mengenakan jas saat salat. Dia menekankan bahwa tidak semua orang mampu membeli jas, sehingga ini harus menjadi bahan perhatian bersama.

Editor: Suherman

 

Aksi Sigap Kapolsek Darmaraja, Membantu Pengunjung Wisata Yang Mengalami Pecah Ban

Previous article

Jaga Keamanan Saat Ditinggal Libur Mahasiswa, Bhabinkamtibmas Polsek Jatinangor Sambangi Kampus ITB

Next article

You may also like

Comments

Leave a reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *